Ethereum (ETH) Merge Rampung, Shanghai Upgrade Menanti 

Ethereum (ETH) Merge Rampung, Shanghai Upgrade Menanti 

Ethereum (ETH) telah resmi melakukan The Merge yaitu peningkatan sistem terbesar dalam blockchain tersebut pada Kamis, (15/9/2022) lalu. Menariknya, ini bukan perombakan biasa, melainkan pembaruan paling signifikan dalam sejarah kehadiran Ethereum. The Merge tentu jadi tonggak penting bagi pengembangan ETH, khususnya dengan menghadirkan Shanghai Upgrade sebagai langkah terbaru dalam peningkatan sistem blockchain.

“Dan kami menyelesaikannya! Selamat Merge semuanya. Ini adalah momen besar bagi ekosistem Ethereum. Setiap orang yang membantu mewujudkan penggabungan harus merasa sangat bangga hari ini,” kata co-Founder Ethereum Vitalik Buterin lewat akun Twitternya, Kamis (15/9/2022).

Peningkatan ETH ditandai dengan konsensus sistem Proof-of-Work (PoW) menjadi Proof-of-Stake (PoS), serta peningkatan skalabilitas roadmap untuk menuju masa depan yang berkelanjutan.

Shanghai Upgrade sendiri begitu dinanti oleh komunitas ETH karena diklaim akan menerapkan optimalisasi sistem yang menarik khususnya dalam meningkatkan jaringan sistem. Kehadirannya bak membuka jalan bagi pengembang untuk memperkenalkan sejumlah fitur baru ke sistem blockchain terbesar kedua Bitcoin. 

Apakah Teknologi Blockchain Bisa Digunakan Tanpa Cryptocurrency?

Apa Itu Shanghai Upgrade?

Setelah The Merge, pengembang ETH mendatangkan proyek menggiurkan di balik rencana Shanghai Upgrade. Apa itu Shanghai Upgrade?

Shanghai Upgrade adalah peningkatan jaringan ETH dengan serangkaian peningkatan di dalam rantai yang terdiri dari 3 proposal penting Ethereum Improvement Proposal (EIP) yaitu EIP-3540, EIP-3074, dan EIP-3670.

Pengembang ETH, Tim Beiko sebelumnya telah membahas tiga masalah penting dalam versi sanghai sehingga memperkenalkan perubahan dalam format objek EVM, penarikan Beacon Chain, dan pengurangan biaya Layer-2 (L2). Berikut ini penjelasan terkait 3 EIP penting dalam prospek pengembangan ETH.

Baca juga:  Ethereum Adalah Pelopor Blockchain 2.0, Sudah Tahu Kisahnya Belum?

EIP-3540

Proposal ini ditujukan untuk memisahkan kode dan data dengan pembuatan format objek Ethereum Virtual Machine (EVM) atau EOF. Tim Beiko menyoroti proposal ini sebab dapat menguntungkan validasi kode dalam jaringan sekaligus untuk melakukan perubahan dengan mudah di masa depan.

EIP-3074

Sementara proposal kedua ini bertujuan untuk menerapkan dua instruksi EVM untuk mendelegasikan kontrol akun ke smart contract.

EIP-3670

Proposal ketiga ditujukan untuk mengaktifkan validasi kode untuk kontrak EOF. Kontrak pintar di jaringan saat ini tidak memerlukan validasi ketat untuk kebenaran, dan tidak ada proses yang disederhanakan untuk menangani instruksi yang tidak ditentukan.

Lewat proposal ini, Tim akan mengefisienkan validitas kode sehingga menjadi lebih mudah untuk mengimplementasikan penalaran dalam bytecode, yang merupakan bahasa mesin EVM.

Detail inti lainnya dari Shanghai Upgrade juga bertujuan untuk mengatasi penarikan Ethereum yang dipertaruhkan pada rantai Beacon, mengurangi biaya transaksi blockchain L2, dan memperkenalkan ‘Shard Blob Transactions’ yang meletakkan dasar untuk fungsi sharding penuh di masa depan.

The Merge Ethereum 2.0: Akhir Riwayat Miner?

Perubahan Sistem Ethereum setelah The Merge

Shanghai Upgrade juga disebut dapat mengatasi masalah gas dengan memperkenalkan perubahan pada protokol jaringan L2. Meski diklaim telah terjadi peningkatan, The Merge ETH tidak akan langsung berdampak signifikan pada harga, seperti yang diinginkan para penggunanya.

Menurut Ethereum Foundation, berikut ini beberapa hal terjadi saat dilakukan The Merge ETH dari PoW ke PoS.

  • Ethereum Mainnet menggunakan bukti kepemilikan, tetapi tidak selalu demikian
  • Peningkatan dari mekanisme proof-of-work asli menjadi proof-of-stake disebut The Merge
  • Penggabungan mengacu pada penggabungan Ethereum Mainnet asli dengan blockchain proof-of-stake terpisah yang disebut Rantai Beacon, sekarang ada sebagai satu rantai
  • Penggabungan mengurangi konsumsi energi Ethereum sebesar lebih sedikit dari 99,95%.
Baca juga:  Penjelasan Lengkap tentang Layer 1, Layer 2, dan Layer 0 Blockchain

Masa Depan Ethereum

Disebutkan akan ada beberapa fitur dari Shanghai Upgrade yang paling mendesak dan tengah dalam pertimbangan oleh Tim Beiko.

Fitur pertama yaitu terkait kemampuan validator untuk menarik ETH yang dipertaruhkan. Setelah Ethereum beralih ke mekanisme konsensus PoS pasca The Merge, jaringan akan bergantung pada entitas terpercaya yang dikenal sebagai validator untuk memverifikasi transaksi dan menambahkan blok baru ke blockchain.

Validator akan dipilih secara acak setiap kali blok baru ditambahkan, yang akan terjadi setiap 12 detik atau lebih setelah Merge. Siapa pun dapat mengajukan permohonan menjadi validator dengan menyetorkan 32 ETH. Jumlah tersebut untuk memastikan bahwa peserta memiliki kepentingan dalam keberhasilan jaringan dan menjalankan perangkat lunak terkini.

Seperti yang dijelaskan oleh Ethereum Foundation, calon validator yaitu individu dan organisasi yang menyetor ETH terbesar, kemudian akan ditambahkan ke deretan antrean aktivasi yang membatasi tingkat validator baru yang bergabung dengan jaringan. Setelah validator “diaktifkan”, validator akan memenuhi syarat untuk meninjau dan menyetujui blok baru yang diusulkan jaringan Ethereum untuk ditambahkan ke blockchain-nya. Sebagai imbalan untuk mengamankan jaringan, validator akan mendapatkan ETH sebagai hadiah.

Sementara 32 ETH yang dipertaruhkan sebagai jaminan berfungsi sebagai insentif utama untuk berperilaku tepat, ada juga hukuman bagi validator yang tidak kompeten atau jahat. Yaitu, mereka dapat dihukum dengan kehilangan sebagian atau seluruh simpanan mereka.

Rangkaian fitur kedua yang paling mungkin untuk disertakan di Shanghai Upgrade adalah pembaruan untuk Ethereum Virtual Machine (EVM), mekanisme berorientasi pengembang yang mendasari aturan bagaimana blok di jaringan berinteraksi.

Fitur ketiga pembaruan Ethereum lainnya yang telah lama dikabarkan yang telah menghasilkan cukup banyak minat adalah proto-danksharding, yang berkaitan dengan rollup teknologi skalabilitas.

Baca juga:  Mengenal Vitalik Buterin: Founder Ethereum yang Menjadi Miliarder di Usia 27 Tahun

Rollup adalah alat yang mengatasi kecepatan lambat mainnet Ethereum dan biaya gas selangit dengan menggulirkan kumpulan transaksi ke dalam unit yang disajikan ke blockchain Ethereum sebagai satu transaksi. 

Proto-danksharding akan berfungsi sebagai versi awal danksharding, sebuah proses di mana sejumlah besar data pada rollup diverifikasi dengan hanya mengambil sampel sebagian kecil data. Pada dasarnya, pembaruan akan secara dramatis meningkatkan kecepatan dan kemudahan yang dengannya sejumlah besar data dapat diverifikasi pada jaringan Layer-2 Ethereum seperti Optimism dan Arbitrum. Sementara prospek danksharding sangat menarik bagi pengguna Layer-2, yang kemungkinan akan melihat peningkatan baik biaya gas dan waktu transaksi, pengembangan juga akan dikenakan biaya. Untuk penjelasan mengenai layer blockchain ini, kamu bisa membaca artikel yang sudah ditayangkan sebelumnya.

Ethereum (ETH) Merge Rampung, Shanghai Upgrade Menanti 

Apakah Perlu Melakukan Sesuatu dengan ETH yang Sudah Dimiliki?

Setelah The Merge, para penambang mungkin akan lebih berhati-hati. Namun, yang pasti saat ini tidak ada yang harus dilakukan pada ETH yang telah Anda dimiliki hingga Shanghai Upgrade nanti.  Berhati-hatilah terhadap upaya penipuan yang mungkin menghampirimu, dengan mencatut nama Ethereum, The Merge, maupun Shanghai Upgrade.

Seperti yang dikatakan oleh Ethereum Foundation:

“Sebagai pengguna atau pemegang ETH atau aset digital lainnya di Ethereum, serta pemangku kepentingan yang tidak beroperasi pada simpul, Anda tidak perlu melakukan apa pun dengan dana atau dompet Anda sebelum penggabungan.

Setiap dana yang disimpan di dompet Anda sebelum penggabungan akan tetap dapat diakses setelah penggabungan. Tidak ada tindakan yang diperlukan untuk meningkatkan di pihak Anda.”